Notification

×

Iklan

Indeks Berita

Pemkab Sumedang Matangkan Rencana Relokasi Warga Terdampak Longsor Cimanggung

23 Jan 2021 | 08.29 WIB Last Updated 2021-01-23T01:29:43Z

Dony saat meninjau Posko Pengungsian Satria Bumintara Gemilang (SBG).(humas)

 
SUMEDANG, NYARINK.COM -- Bupati Sumedang, Dony Ahmad Munir menyebutkan masih mematangkan dua skema untuk merelokasi warga terdampak longsor cimanggung, skema pertama warga akan direlokasi secara terpusat dengan menyediakan lahan di Desa Tegalmanggung, Kecamatan Cimanggung. Kemudian, untuk skema kedua, Pemkab Sumedang akan berkolaborasi dengan Asosiasi Perumahan Nasional (Asprumnas) yang menyediakan Perumahan El Hago di daerah Cilembu, Kecamatan Pamulihan.


"Saat ini kami masih mematangkan dua skema relokasi tersebut, dan kami juga terus berkoordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Barat," kata Dony saat meninjau Posko Pengungsian Satria Bumintara Gemilang (SBG), Jumat (22/1/2021).


Namun, Dony mengungkapkan, biasanya dari pemerintah pusat akan membangunkan rumah.


"Ini yang akan kita matangkan dan meminta bantuan ke BPBD Provinsi, skema mana yang akan dipakai supaya bisa mempercepat relokasi warga terdampak," ucap Dony.


Menurutnya, jika skema yang dipilih membangun rumah dari awal, pasti akan membutuhkan waktu yang sangat lama. Sebab harus ada pematangan lahan termasuk membangun fasilitas sosial dan fasilitas umum (fasos fasum).


Sementara itu, warga Perum SBG yang terdampak longsor memilih satu skema relokasi yang akan dilakukan Pemerintah Kabupaten Sumedang. Salah satu rarga Perum SBG, Ratnasih (60), menyebutkan  jika direlokasi ke Tegalmanggung, dirinya merasa khawatir terjadi longsor lagi. Karena lokasi tersebut merupakan daerah pegunungan seperti di Perum SBG, sehingga lokasinya pasti rawan longsor.(Ink21)


×
Berita Terbaru Update