Notification

×

Iklan

Indeks Berita

Komisi X DPR, Gerakan Stakeholder Pendidikan

5 Mei 2021 | 16.27 WIB Last Updated 2021-05-05T09:27:14Z


NYARINK.com - Wakil Ketua Komisi X DPR dari Fraksi PDI Perjuangan Agustin Wilujeng menyarankan pemerintah untuk membiayai siswa yang belum vaksinasi Covid-19 serta tes PCR atau antigen rutin sebelum mulai pembelajaran tatap muka.


Menurut Agustin hal itu diperlukan untuk membangun kepercayaan orang tua atau wali murid agar mendukung belajar tatap muka.


"Persoalan terbesar sekolah tatap muka adalah terkait untrust atau ketidakpercayaan publik. Sebab tak satupun tes antigen atau PCR yang dilakukan. Saya kira kalau orang tua tak ada garansi bahwa anaknya akan secure, maka takkan diizinkan sekolah," kata Agustin, Rabu (5/5/2021).


Dana untuk membiayai vaksinasi dan tes bisa diambil dari anggaran pendidikan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi.  "20 persen itu milik pendidikan nasional, kita dalam situasi bencana, kenapa tidak diprioritaskan ke situ?" kata dia.


Agustun juga mendorong pemerintah menggerakkan stakeholder pendidikan turut membantu memfasilitasi kebutuhan tersebut agar anak-anak tidak kehilangan pembelajaran yang sudah terjadi selama satu tahun terakhir.


"Atau bahkan tokoh dan pengusaha yang punya energi, orang tua murid yang punya kelebihan, kita sumbangkan rapid test untuk memastikan anak dalam kelas terjamin sehat. Itu harus. Karena itu adalah jaminan. Dengan begitu sekolah tatap muka akan terjadi," tutur Agustin. 


Menteri Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi Nadiem Makarim mengatakan  hingga saat ini baru 25 persen sekolah yang sudah memulai pembelajaran tatap muka dan dia menilai masih sedikit sekali karena pemerintah pusat sudah memberikan wewenang ke daerah untuk membuka sekolah tatap muka sejak Januari 2021.


Tetapi sesuai Surat Keputusan Bersama 4 Menteri tentang sekolah di masa pandemi, keputusan terakhir mengizinkan atau tidak belajar tatap muka tetap orang tua atau wali murid.


Dalam SKB disebutkan sekolah tetap memberikan dua opsi, yakni pembelajaran tatap muka (offline) atau jarak jauh (online) sesuai dengan izin orang tua atau wali murid.


(Sc/Ant)

×
Berita Terbaru Update