• Rabu, 26 Januari 2022

DJP Siap Berikan Pelayanan PPS

- Jumat, 7 Januari 2022 | 17:09 WIB
Kantor Kemenkeu
Kantor Kemenkeu

Jakarta, Nyarink.com - Kemenkeu Direktorat Jenderal Pajak (DJP) telah siap dalam memberikan pelayanan kepada Wajib Pajak (WP) yang ingin mengikuti Program Pengungkapan Sukarela (PPS). Kesiapan tersebut ditandai dengan telah dapat digunakannya aplikasi pengungkapan dan pembayaran melalui https://pajak.go.id/pps sejak tanggal 1 Januari 2022 sesuai amanat Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2021 tentang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (HPP).

“Kita coba memberikan kemudahan dengan saluran penyampaiannya kita lakukan secara online,” ungkap Direktur Jenderal Pajak Kementerian Keuangan Suryo Utomo dalam Konferensi Pers Realisasi (Sementara) Pelaksanaan APBN 2021 secara daring, Senin (03/01).

Sebagai program yang memberikan kesempatan kepada WP untuk melaporkan atau mengungkapkan kewajiban perpajakan yang belum dipenuhi secara sukarela melalui pembayaran PPh berdasarkan pengungkapan harta, Pemerintah memberikan keleluasaan WP untuk dapat mengakses aplikasi ini 24 jam sehari dan 7 hari seminggu dengan enam langkah mudah, yaitu: login ke DJPonline, masuk aplikasi PPS, unduh formulir, isi formulir, lakukan pembayaran, kemudian submit.

Baca Juga: Bupati Bengkalis Minta RSUD Mandau Harus Berikan Pelayanan Maksimal

Berdasarkan data yang disampaikan Suryo, sejak diluncurkan hingga 3 Januari 2022 pukul 14.50 WIB, sebanyak 326 WP telah menyetorkan PPh final sebesar Rp33,68 miliar dengan nilai harta bersih yang diungkapkan sebesar Rp253,77 miliar. Nilai harta bersih tersebut terdiri dari Rp239,26 miliar deklarasi dalam negeri, Rp2,225 miliar investasi Surat Berharga Negara, dan Rp12,29 miliar deklarasi luar negeri.

“Artinya sistemnya sudah tested,” ungkap Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati dalam kesempatan yang sama.

Menkeu menghimbau bagi WP yang belum melaporkan baik itu harta yang diperoleh sebelum 2015 atau yang diterima antara 2016-2020 dalam SPT disarankan untuk mengikuti program ini. PPS hanya akan diselenggarakan dalam enam bulan yaitu 1 Januari hingga 30 Juni 2022.

Baca Juga: Keutamaan Menjenguk Orang Sakit Lengkap Dengan Doa Serta Adabnya

“Jadi begitu ini selesai Juni, kita melakukan enforcement. Kalau Anda tidak ikut berarti tarifnya 200% seperti yang ada di dalam Undang-undang,” tandas Menkeu.

Halaman:

Editor: ink1

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Munasam Menyesal Jual Tanahnya Ke Proyek Kilang Tuban

Selasa, 25 Januari 2022 | 22:44 WIB

Kang Dedi Berikan Contoh Agar Arteria Paham

Jumat, 21 Januari 2022 | 10:12 WIB

Tenaga Honorer Instansi Akan di Tiadakan

Senin, 17 Januari 2022 | 12:32 WIB

Pindah Domisili Tidak Perlu Lagi Surat Keterangan

Minggu, 16 Januari 2022 | 07:04 WIB

DJP Siap Berikan Pelayanan PPS

Jumat, 7 Januari 2022 | 17:09 WIB

Cara Unik Menyambut Natal di Sejumlah Daerah Indonesia

Sabtu, 25 Desember 2021 | 11:49 WIB
X